Rembulan bertasbih (chapter 3)

Matahari beranjak menuju peraduannya…

Zaskia  menghela nafas panjang sambil membereskan beberapa dokumen yg berserakan di meja mungilnya. wajahnya terlihat lelah, seharian ia disibukkan oleh banyak hal yg harus disiapkannya utk acara besok, sebuah fashion show utk koleksi terbaru perusahaannya, yang telah hampir 10 thn memegang lisensi merk jam ekslusive yang diproduksi di switzerland

sesaat Zaskia melirik jam tangan di pergelangan kirinya, “Ah, sudah hampir Maghrib”, desisnya. telfon di mejanya berkedip-kedip, pertanda Mr Matthew memanggilnya ke ruangan kerjanya. “It’s about time”, secepat kilat Zaskia memasuki sebuah ruangan terbesar dan termewah di gedung ini

“Malam Zaskia”, suara bariton menyambutnya dari balik sebuah meja jati besar. Ruangan itu terkesan cozy dengan banyak sofa namun unik karena dijejali dengan banyak barang antik yang ditata cantik, namun tetap terkesan maskulin. sebuah perpaduan yang menarik, mencerminkan karakter pemiliknya

“Malam, pak”, tersenyum Zaskia duduk di hadapan bosnya sambil menyerahkan berkas2 yang telah rapi disusunnya. “Acara besok, Insya ALLAH  berrresss pak”

“Sure, pasti beres sama kamu, Zaski. model yg saya minta, sudah oke khan?”, gumam sang bos,  sambil membuka dokumen yg diserahkan Zaski.

“Oke pak. Catering, MC, dan undangan juga sudah fix, ada di dokumen itu, besok jam 9 gladi resiknya. Hmm, ada lagi pak?”

“oh, ga. sudah bener2 beress berarti. really like the way u work, Zaski, very efficient. only in 1 day?god job, kiddo!”

Terseyum Zaskia mendengar sang bos menutup pujiannya dengan memanggilnya, kiddo. Mr Matthew selalu menganggapnya seperti anaknya sendiri. 5 tahun menjadi asistennya, dan Zaski merasa memiliki keluarga baru

“hmm, kalau begitu, saya boleh pulang, sir?”, tanya Zaskia dengan wajah berharap

“Lho, ga tunggu Maghrib, Zaski?saya rasa masih setengah jam lagi?”

“Ya, pak, habis Maghrib”, Sang Bos benar2 hafal kebiasaannya jika lembur

“Ah, ya, bagaimana kabar Ajma, really miss that pretty ‘lil girl of yours” , wajah laki-laki setengah baya itu mendadak penuh semangat

“Ajma Alhamdulillah sehat, pak. iya, sudah lama tidak saya bawa ke kantor, sedang sibuk adaptasi pak, sekolah baru”

“ya, ya, it wont take so long, Zaski, she’s very smart, just like her mom. u know, my wife always ask about her, Zaski. Maybe u should take her to our house this weekend. mau ya Zaski?her Opa and Oma miss her so much”, kali ini, wajah sang Bos yang penuh harap

Lagi